Connect with us

Headline

DPRD Kabupaten Samosir Adakan Rapat Dengar Pendapat Bersama Forum Dinamika

Published

on

26 views
DPRD Kabupaten Samosir Adakan Rapat Dengar Pendapat Bersama Forum Dinamika

RADARINDO.co.id- Samosir : DPRD Kabupaten Samosir Adakan Rapat Dengar Pendapat Bersama Forum Dinamika. DPRD Kabupaten Samosir mengadakan Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama forum dinamika Samosir mengenai Keberadaan Stone Crusher di Silimalombu dan Stone Crusher di Binanga Guluan, bertempat di Ruang Rapat DPRD Kab.Samosir, Rabu (02/06/2021).

Rapat dengar pendapat ini di pimpin oleh Wakil Ketua DPRD Samosir Nasib Simbolon, menyampaikan terima kasih atas kehadirannya dimana yang hadir dari Forum Dinamika Samosir diantaranya Agustan Situmorang SH, Hayun Gultom, ST, Saut Limbong, MAP, Panal Limbong, SH.

Forum Dinamika Samosir menyampaikan beberapa pokok pembahasan diantaranya bahwa informasi tentang benar tidak adanya ijin prinsip atas keberadaan Stone Crusher di Silimalombu.

Baca juga : Komisi III DPRD Kabupaten Samosir Adakan Rapat Kerja Bersama Dinas Pariwisata

Bahwa Lokasi Stone Crusher di Silimalombu berada di Sempada Danau Toba sehingga mengakibatkan terjadinya pengrusakan/ pertambangan Galian C di Desa Silimalombu dianggap izin dan pelaksanaannya tidak sesuai dengan aturan yang berlaku di NKRI, Kegiatan penambangan yang dilakukan CV Pembangunan Nadajaya di temukan sejulah penpangan dan tidak sesuai dengan WIUP (Wilayah Usaha Pertambangan).

Dimana CV.Pembangunan Nadajaya, telah melakukan operasi penambangan di luar lokasi yang du ijinkan, Bahwa Dalam Proses penerbitan ijin usaha pertambangan (IUP) telah melanggar keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 1095 K/ 30 MEM Tahun 2014 tentang penetapan wilayah pertambangan Pulau Sumatera dimana dalam keputusan tersebut Kabupaten Samosir termasuk dalam zona putih (tidak ada wilayah yang diperbolehkan untuk usaha pertambangan).

Mengacu pada peraturan Presiden nomor 81 Tahun 2014 menjelaskan bahwa wilayah yang dieksploitasi oleh CV. Pembangunan Nadajaya berada pada kawasan lindung dan seharusnya wajib memiliki analisis dampak lingkungan hidup sedangkan CV. Pembangunan Nadajaya hanya memiliki Dokumen UKL-UPL.

Hal lain ditambahkan bahwa Binanga Guluan adalah sempadan sungai dan dekat dengan persawahan warga. Binanga Guluan adalah area zona putih.

Lihat juga : DPD PKS Labusel Lakukan Penggalangan Dana Untuk Palestina

Mendengar pokok-pokok pembahasan, pimpinan rapat menyampaikan bahwa hal yang disampaikan akan ditindaklanjuti dengan mengundang OPD teknis dan terkait dengan usaha-usaha Galian C yang tidak memiliki legalitas akan disarankan ke Pemerintah Kabupaten Samosir untuk melakukan timdakan tegas, ujar Nasib Simbolon.

Hal lain disampaikan Saurtua Silalahi bahwa kita harus serius dan berkomitmen untuk melakukan pembahasan masalah galian C yang ada di Kabupaten Samosir.

Pimpinan Rapat menyampaikan agar masyarakat Kabupaten Samosir dapat patuh dalam pengurusan -pengurusan ijin usaha.

Untuk tindaklanjut rapat ini maka akan mengagendakan Rapat Dengar Pendapat berikuynya dengan mengundang dinas terkait dan juga Forum Dinamika Samosir, ujar Nasib Simbolon seraya menutup rapat.(KRO/RD/P.Simbolon)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *