Kejagung Tahan Tersangka Baru Kasus Korupsi LPEI

76
Kejagung Tahan Tersangka Baru Kasus Korupsi LPEI
Kejagung Tahan Tersangka Baru Kasus Korupsi LPEI

RADARINDO.co.id – Jakarta : Penyidik Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung kembali menetapkan tersangka baru dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi penyelenggaraan pembiayaan ekspor nasional oleh Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) tahun 2013-2019.

Baca juga : Lama Jadi Buronan Pria Ini Ditangkap di Rumah Istri Simpanan

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Leonard Eben Ezer Simanjutan dalam konferensi pers secara daring melalui ‘zoom meeting’ di Jakarta, Kamis (13/1/2022), menyebutkan ada dua tersangka yang ditetapkan.

Kedua tersangka tersebut, yakni PSNM selaku mantan Relationship Manager LPEI tahun 2010-2014 dan juga mantan Kepala Departemen Pembiayaan UKM LPEI periode 2014-2018.

Tersangka yang kedua berinisial DSD selaku mantan Kepala Divisi Analisis Risiko Bisnis II (April 2015 sampai dengan Januari 2019.

Leonard menyebutkan, guna mempercepat proses penyidikan, kedua tersangka dilakukan penahanan selama 20 hari pertama, yakni dari tanggal 13 Januari sampai dengan 1 Februari 2022.

Leonard menjelaskan kronologs singkat perkara ini, LPEI dalam penyelenggaraan pembiayaan ekspor nasional telah memberikan pembiayaan kepada para debitur tanpa melalui prinsip tata kelola perusahaan yang baik (Good Corporate Governance) dan tidak sesuai dengan aturan kebijakan perkreditan LPEI .

Akibat perbuatan tersebut berdampak pada meningkatnya kredit macet/non-performing loan (NPL) pada tahun 2019 sebesar 23,39 persen.

Baca juga : Wawako Sidimpuan Pimpin Rapen Desa/Kelurahan Binaan TP-PKK

“Kemudian berdasarkan laporan keuangan LPEI per 31 Desember 2019 LPEI mengalami kerugian tahun berjalan sebesar Rp 4,7 triliun,” tutur Leonard.Sejumlah pihak menyambut baik kinerja Kejaksaan Agung untuk memberi efek jerah kepada koruptor. (KRO/RD/SC)