Brigjen Endar Dicopot, Pegawai KPK Kompak Walkout

80

RADARINDO.co.id – Jakarta : Pegawai Negeri Yang Dipekerjakan (PNYD) dari Polri di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menolak pencopotan Brigjen Endar Priantoro dari jabatan Direktur Penyelidikan KPK. Para pegawai tersebut kompak walkout saat pertemuan dengan pimpinan KPK.

Baca juga : Telanjangi dan Gebuki Terduga Pencuri Hingga Mati, Pria Ini Ditangkap Polisi

Aksi walkout itu terungkap dalam potongan rekaman suara Ketua KPK Firli Bahuri yang beredar di media sosial. Rekaman suara itu muncul dari salah satu cuitan di Twitter. Dilansir dari detikcom, Senin (10/4/2023), awalnya akun itu mengaku mendapat potongan rekaman suara Firli yang menyatakan tidak memberikan kesempatan kepada pegawai KPK untuk berbicara saat pertemuan dengan pimpinan KPK.

“Tim investigasi kami mendapatkan rekaman suara yang jelas menggambarkan bahwa F sangat otoriter. F tidak memberi kesempatan bicara saat pertemuan dengan pegawai KPK,” cuit akun tersebut.

Cuitan tersebut juga menceritakan seluruh pegawai dipaksa untuk mengikuti perintah tunggal hingga akhirnya membuat para pegawai itu walkout. Cuitan itu juga menyertakan rekaman suara Firli.

“Saya mohon maaf, saya tidak memberi kesempatan untuk berbicara, yang pasti saya titip pesen kalau jangan bersumber dari kita. Baik terima kasih,” bunyi rekaman suara Firli yang dibagikan cuitan tersebut.

Tak hanya itu, ada juga potongan rekaman suara saat para pegawai memutuskan untuk walkout dari pertemuan itu. Masih dalam potongan rekaman itu, terdengar perdebatan antara Firli dengan para pegawai.

“Duduk dulu, saya tahu Anda, Anda tahu saya, bukan baru lahir saya, maka tadi saya sudah sampaikan keputusan ini adalah bukan keputusan sendiri, paham ya? Paham? Harus dipahami dulu. Ini Bukan urusan pribadi, tidak ada. Saya sudah sampaikan, tidak ada sama sekali, jangan dibawa, tidak ada konflik bagi saya mohon maaf, saya tidak ada konflik pribadi dengan adik-adik saya, paham? Itu dulu, sebentar dulu dong,” suara Firli dalam rekaman itu.

Setelah suara Firli tersebut, terdengan suara pegawai. “Siap, kami pamit. Saya pikir tidak ada arahan,” sahut suara seorang pria dalam rekaman tersebut.

Untuk diketahui, para anggota Polri yang ada di KPK ini mendukung penuh surat dari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo yang mempertahankan Endar untuk bekerja di KPK.

Baca juga : Polres Palas Jaring Empat Pasang Bukan Suami Istri di Penginapan

Surat Kapolri itu bernomor B/2471/llI/KEP./2023 perihal jawaban usulan pembinaan karier anggota Polri di KPK yang ditandatangani Sigit. Dalam surat yang terbit tertanggal 29 Maret 2023 itu, Jenderal Sigit memutuskan memperpanjang masa penugasan Brigjen Endar Priantoro di KPK sebagai Direktur Penyelidikan KPK.

“Dengan masih keterbatasan ruang jabatan di lingkungan Polri dan untuk pembinaan karier anggota Polri khususnya yang bertugas di lingkungan KPK, dari hasil Sidang Dewan Pertimbangan Karier Polri memutuskan Brigjen Pol Endar Prianto S.H., S.I.K., MSi tetap melaksanakan penugasan sebagai Direktur Penyelidikan KPK,” bunyi isi surat tersebut.

PNYD Polri di KPK diundang untuk bertemu dengan Ketua KPK Firli Bahuri dan pimpinan KPK lainnya pada Selasa 4 April 2023. Namun mereka walkout. (KRO/RD/DTK)