Kapolda Sumut Genjot Percepatan Penyembuhan PMK Hewan Ternak

69

RADARINDO.co.id-Medan: Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Sumatera Utara menggelar rapat percepatan penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK) terhadap hewan ternak di Kantor Gubernur Sumut, Selasa (28/6).

Dalam rapat itu hadir Kapolda Sumut Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak, Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, TNI, Ketua MUI, Kadis Kesehatan Sumatera Utara serta pejabat lainnya.

Baca juga : Jajaran Polsek Siak Hulu Berhasil Ringkus Pembobol Sekolah Pesantren

Kapolda Sumut, Irjen Pol RZ Panca Putra Putra Simanjuntak, mengajak seluruh stakeholder untuk merapatkan barisan yakni, Pemda, TNI, Polri. Mengatisipasi penularan penyakit mulut dan kuku (PMK) terhadap hewan ternak.

“Dalam rapat koordinasi ini, saya meminta untuk mengaktifkan Posko PPKM di 16 Kabupaten yang terdapat kasus PMK, Untuk Dinas Kesehatan dan Peternakan harus siap 24 jam mengecek dan menerbitkan surat keterangan sehat hewan ternak,” katanya.

Panca juga mengungkapkan, Satgas yang telah dibentuk untuk aktif mendata hewan ternak dibantu Babinsa dan Bhabinkamtibmas serta mempercepat vaksinasi terhadap hewan ternak.

“Sebelum H-3 Idul Adha Tim kesehatan dari Pemda, TNI, Polri, MUI, Dinas Kesehatan, Dinas Peteenakan akan turun di lima wilayah memeriksa ke pasar-pasar memastikan daging yang dijual sehat dan layak konsumsi,” ungkapnya.

Berdasarkan data terkini perkembangan penyakit mulut dan kuku (PMK) di Sumatera Utara ditemukan 11.717 kasus di 89 kecamatan dan 244 desa yang tertular.

Baca juga : Pemkab Kampar Komitmen Pembangunan Desa Terisolir di Kampar Kiri Hulu

Untuk hewan ternak yang sembuh dari PMK sebanyak 6.594 ekor dan hewan ternak yang sakit 5.065 ekor.

Sedangkan hewan ternak mati karena PMK sebanyak 17 ekor serta hewan terpaksa dipotong sebanyak 41 ekor.

“Kepada masyarakat tidak usah panik, tidak usah hawatir, karena prosentase hewan ternak yang terpapar hanya karena 1,42% dari Jumlah keseluruhan hewan ternak yang ada di Sumut,” ujarnya. (KRO/RD/HD)